Suspensi sepeda motor

Suspensi sepeda motor merupakan bagian dari chasis yang dipasangkan diantara bagian bodi atau rangka sepeda motor dengan roda-roda yang berfungsi untuk meredam kejutan atau getaran-getaran akibat beban dinamis dan beban statis yang berupa kondisi atau lonjakan jalan dan berat serta beban kendaraan yang menjadi tumpuan.

Sumber: https://m.medcom.id

Suspensi sepeda motor bekerja untuk meredam getaran-getaran atau kejutan- kejutan yang ditimbulkan oleh keadaan jalan, suspensi sepeda motor ini juga berfungsi untuk menopang atau menahan beban kendaraan dan pengendara.

Suspensi dibuat dengan konstruksi dan material yang fleksibel sehingga mampu menyesuaikan dengan pembebanan yang ditumpu sehingga dapat meningkatkan kenyamanan dan stabilitas selama berkendara.

Suspensi bekerja secara fleksibel dengan menangkap getaran atau kejutan yang berasal dari roda akibat atau kondisi permukaan jalan kemudian suspensi melakukan gerakan mengayun untuk mengembalikan kembali getaran tersebut ke roda sehingga tidak menimbulkan getaran atau kejutan pada body atau rangka sepeda motor.

Pada dasarnya sistem suspensi merupakan penggabungan antara pegas dan peredam kejut, hal tersebut berfungsi untuk menstabilkan kembali dengan meredam atau menyerap gerakan ayunan berlebihan pada pegas yang ditimbulkan oleh getaran- getaran permukaan jalan.

Gangguan atau kerusakan-kerusakan yang sering terjadi pada suspensi sepeda motor adalah ketidakstabilan suspensi dalam meredam dan menahan guncangan dan pembebanan akibat suspensi depan atau belakang yang melemah artinya gerakan suspensi untuk menstabilkan terlalu lambat dan adapula suspensi depan atau belakang yang terlalu kaku dan keras sehingga penstabilan menjadi tidak normal sehingga dapat menimbulkan suara atau getaran yang tidak normal pada suspensi.

Suspensi yang melemah baik pada suspensi depan maupun belakang disebabkan oleh pemasangan per atau pegas yang melemah dan pemakaian minyak yang melumasi dan meredam kejutan tidak sesuai dengan kriteria dan standar pemakaiannya sehingga dapat disebabkan pula oleh penggunaan minyak yang berlebihan.

Sedangkan suspensi yang terlalu keras juga disebabkan oleh penggunaan minyak yang tidak tepat untuk meredam kejutan dan berkurangnya minyak yang digunakan akibat kebocoran sehingga kinerja suspensi tidak stabil menjadi keras dan kaku.

Munculnya suara atau getaran yang tidak normal pada suspensi disebabkan oleh kerusakan pada salah satu komponen sistem suspensi baik pada bagian tabung suspensi maupun seal yang terdapat pada pegas untuk menahan atau meredam getaran.

Langkah perbaikan dan perawatan sistem suspensi dapat dilakukan dengan melakukan pemeriksaan terlebih dahulu, periksa setiap detail komponen suspensi apakah mengalami kebocoran atau kerusakan. Jika terjadi kebocoran maka segera lakukan pembongkaran dan ganti oil seal yang telah aus.

Bersihkan minyak pada kedua pipa garpu dan ganti dengan minyak yang baru sesuai spesifikasi yang digunakan. Gunakan dial indicator untuk memeriksa kebengkokan pada pada kedua poros roda depan, roda belakang dan dudukan poros garpu belakang.

Lakukan pembongkaran dan perbaikan sesuai spesifikasi petunjuk servis suspensi yang dilakukan sesuai prosedur. Jangan lakukan pembongkaran dengan cara dipukul dan jangan pula mencuci komponen yang terbuat dari karet atau seal. Lakukan penggantian oli untuk melumasi bagian komponen suspensi sesuai standar pembongkaran dengan menggunakan peralatan dan perlengkapan yang sesuai untuk pembongkaran dan perbaikan suspensi.

Setiap komponen pada suspensi yang mengalami kerusakan, keausan dan pembengkokan maka harus dilakukan perbaikan yang sesuai standar servis atau perawatan berkala untuk suspensi.

Untuk artikel-artikel lainya terkait teknik otomotif, klik di sini.

KONTRIBUTOR: Rizki Maulizar (rizkimaulizar23@gmail.com)

By Caesar Wiratama

aeroengineering_services merupakan jasa layanan dibawah CV MARKOM dengan berbagai jenis solusi, mulai dari drafting CAD, pembuatan animasi, simulasi aliran dengan CFD dan simulasi struktur dengan FEA.

Sumber:
Wahyuni, Siti. 2014. Pemeliharaan Sasis Sepeda Motor Untuk SMK/MAK Kelas XII.

Surakarta: Putra Nugraha
Wahyuni, Siti. 2014. Pemeliharaan Sasis Sepeda Motor Untuk SMK/MAK Kelas XI.

Surakarta: Putra Nugraha

https://m.medcom.id/amp/zNPdjRgN-ini-musuh-bersama-rantai-dan-suspensi-sepeda-motor (Diakses pada 29 Januari 2021)

Author: Caesar Wiratama

caesar@aeroengineering.co.id +62 821-3868-4162

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *