FILTER OLI SEPEDA MOTOR

Tidak dapat dipungkiri, suatu zat akan terkontaminasi atau tercampur dengan zat atau bahan lain yang tentunya akan merusak sifat dan efektivitas dari zat tersebut. Oleh karena itu maka dibutuhkan suatu penyaring atau suatu alat yang dapat memisahkan atau menyaring zat kontaminasi tersebut.

Pada sepeda motor dikenal dengan filter, ada filter oli dan filter udara. Filter oli ini biasanya dimensinya agak kecil dan biasanya terletak dibawah mesin dibagian kiri.

Sumber: gridoto.com

Filter oli berfungsi untuk menyaring kotoran-kotoran berupa debu, partikel- partikel kecil atau flat sisa-sisa pembakaran yang tidak habis dibakar agar tidak bercampur dengan oli yang disirkulasikan keseluruhan komponen mesin dan masuk keruang bakar.

Efek yang akan ditimbulkan jika oli terkontaminasi dengan zat atau kotoran maka dapat menimbulkan beberapa kendala atau kerusakan terlebih lagi jika terjadi secara terus menerus.

Dikutip dari laman gridoto.com filter oli hanya dapat menyaring partikel- partikel berukuran 10-20 micrometer. Artinya partikel-partikel halus baik debu maupun zat kontaminan lainnya akan tetap masuk melewati filter oli. Itulah sebabnya meskipun menggunakan filter, oli pada sepeda motor berwarna hitam dan encer.

Akibatnya mesin harus bekerja keras dan bergerak lebih cepat sehingga akan terjadinya gesekan-gesekan pada komponen-komponen mesin tersebut. Biasanya jika hal ini terjadi secara kontinu maka mesin akan aus dan rusak sehingga energi mekanik yang dihasilkan tidak optimal.

Tune up atau perawatan berkala pada filter oli dilakukan dengan cara memeriksa dan membersihkan filter oli tersebut. Namun dalam suatu masa pemakaian filter oli tersebut harus diganti.

Pada dasarnya penggantian filter ideal dilakukan setiap melakukan penggantian oli. Dikutip dari laman m.kumparan.com penggantian filter tidak boleh lebih dari dua kali ganti oli.

Sama halnya oli yang harus diganti dalam waktu dan jarak tempuh 2.000 km atau 4.000 km yaitu sekitar dua atau empat bulan, filter oli juga harus rutin diganti. Dikutip dari laman gridoto.com filter oli harus diganti setiap 10.000 km atau 20.000 km sekitar satu sampai dua tahun sesuai dengan tipe filter yang digunakan.

Filter oli terdiri dari beberapa tipe yakni filter oli tipe kertas, kassa atau saringan kawat dan tipe cartride. Pada sepeda motor matic biasanya menggunakan filter oli tipe kassa atau saringan kawat. Filter kassa ini harus diganti dua tahun sekali. Sedangkan pada sepeda motor yang menggunakan filter oli tipe kertas seperti Yamaha Vixion, biasanya filter oli diganti sekitar satu tahun sekali.

Untuk artikel-artikel lainya terkait motor bakar, klik di sini.

KONTRIBUTOR: Rizki Maulizar (rizkimaulizar23@gmail.com)

By Caesar Wiratama

aeroengineering_services merupakan jasa layanan dibawah CV MARKOM dengan berbagai jenis solusi, mulai dari drafting CAD, pembuatan animasi, simulasi aliran dengan CFD dan simulasi struktur dengan FEA.

Author: Caesar Wiratama

caesar@aeroengineering.co.id +62 821-3868-4162

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *